Pusaka Kebesaran Pemkab Batang Dikirab Sebelum Ritual Penjamasan

Minggu, 01 September 2019 : 19.02
BATANG – Ratusan budayawan Batang melaksanakan ritual penjamasan pusaka kebesaran Pemkab Batang, diikuti  juga oleh komunitas Tosan Aji, ASN di Lingkungan Pemkab Batang dan Pelajar.

Jamasan tersebut sebagai bagian dari  tradisi masyarakat Jawa di malam satu suro yang bertepatan pula dengan bulan Muharam atau Tahun Baru Islam 2019 (3/8/19) Sabtu malam.

Sebelum penjamasan Tombak Abirawa yang meruapakan pusaka kebesara yang berjumlah 7 pusaka utama, puluhan keris dikirab sejauh 3 km mengelilingi Pendopo Kabupaten Batang.

Bupati Batang Wihaji yang memimpin jalannya ritual tersebut mengatakan, kegiatan penjamasan pusaka merupakan nguri – uri tradisi jawa agar tetap lestari, serta memperkenalkan pusaka yang dimiliki pemkab kepada masyarakat.

“Penjamasan merupakan budaya jawa yang harus dilestarikan, bukan syirik tapi untuk untuk mempromosikan khasanah wisata budaya yang ada di Batang,” jelasnya seperti dilansir dari  Tribratanews. 

Ia juga mengatakan kirab budaya ini merupakan kampaye kita terhadap budaya yang kita kemas menarik yang masuk dalam kalender wisata Kabupaten Batang, untuk menyongsong visit Batang 2022 dengan tagline heaven of Asia.

“Sejarah Pusaka Tombak Abirawa merupakan pusaka kebesaran yang pada zamanya, mampu mengatasi segala permasalahan dalam mbabat Kabupaten Bayang,” kata Wihaji

Diceritakan pula oleh Wihaji bahwa pusaka tersebut asal usulnya dari Kabupaten Lamongan Jawa Timur, tombak ini merupakan peninggalan pendiri Kabupaten Batang yaitu, Kanjeng Sunan Raden Sayid Nur Rochma.

“Kirab ini memiliki filosofi agar generasi penerus tetap memperjuangkan Kabupaten agarl ebih sejahtera tetap melayani masyaratkanya dengan Ikhlas dan prima,” jelas Wihaji

Prosesi upacara kirab pusak dan ritual penjamasan dipimpin oleh Bupati Wihaji yang dihadiri oleh Wakapolres Kompol Hartono, Kasdim 0736 Batang Mayor Inf. Raji serta kepala OPD.

Foto : Humas 

Saat ini 0 komentar :